Apakah Berjudi Itu Dosa?

Ada perpecahan di antara banyak orang Kristen dan gereja tentang pro dan kontra perjudian dan dosa apa, jika ada, yang menyebabkannya. Banyak gereja dan orang Kristen telah mengajarkan bahwa orang Kristen semua harus kaya hanya karena kita adalah pengikut Kristus, ide ini menyesatkan dan tidak benar. Tidak ada tempat di dalam Alkitab bahwa Tuhan memberitahu kita bahwa jika kita mengikuti Dia atau Anak-Nya, kita akan menjadi kaya.

Bukankah Yesus menyuruh banyak orang kaya untuk menjual apa yang mereka miliki, memberi kepada orang miskin, dan mengikuti Dia?
Perjudian, menurut pendapat saya, adalah roh nafsu, nafsu akan uang, yang pada gilirannya menyebabkan cinta untuk itu, yang dijelaskan dalam Kitab Suci sebagai akar dari semua kejahatan. Bermain lotere, bingo demi uang, blackjack, bertaruh pada kuda atau bentuk perjudian lainnya tidak berbeda dalam banyak kehidupan Kristen. Jika Anda percaya bahwa tidak ada dosa, maka segala bentuk perjudian bukanlah dosa.

Banyak yang akan mengambil uang yang diberikan Tuhan untuk kebutuhan sehari-hari mereka, tidak puas dengannya, berjudi dengan harapan mendapatkan lebih banyak, tetapi jika mereka menang, itu masih belum cukup, mereka mengambil apa yang mereka peroleh dan menginginkan lebih. Mereka juga berjudi dengan dia. Kapan cukup, cukup. Akankah tubuh merasa puas dengan apa yang dimilikinya? Alkitab memberitahu kita tidak. “Neraka dan kehancuran tidak pernah penuh, jadi mata manusia tidak pernah puas.”

Alkitab memberi kita banyak contoh nafsu mata dan kesombongan hidup, diĀ sabung ayam mana manusia tidak pernah puas dengan perak atau emas, untuk apa yang mereka dapatkan mereka konsumsi, dan semakin banyak mereka konsumsi, semakin banyak kekayaan yang akan mereka coba dapatkan. memuaskan kebutuhan mereka untuk menjadi lebih dari apa yang mereka inginkan. Karena siapakah manusia yang harus diperhitungkan Tuhan? Kaya atau miskin, kita semua dianggap sama di hadapan Tuhan, karena Dia tidak menghargai orang.

Sebagai pengikut Kristus, kita harus puas dalam keadaan apapun kita, bergantung pada Tuhan untuk kebutuhan kita sehari-hari. Di sinilah iman kita masuk. Iman kita didasarkan pada iman kita dalam firman Tuhan, dan iman kita terhubung dengan iman kita kepada Tuhan dan Anak-Nya. Karena seperti yang telah saya katakan sebelumnya, saya adalah saya oleh kasih karunia Tuhan, puas dengan makanan dan pakaian. “Biarlah percakapanmu tanpa ketamakan; dan puaslah dengan hal-hal yang kamu miliki: karena dia telah berkata, Aku tidak akan pernah meninggalkanmu, atau meninggalkanmu.”

Isi; Kedamaian atau ketenangan pikiran dalam keadaan sekarang; kepuasan yang membuat pikiran tetap damai, menahan keluhan, pertentangan, atau keinginan lebih lanjut, dan sering kali melibatkan tingkat kebahagiaan yang sedang. Semakin jauh gereja mendapatkan dari persetujuan Kristus, semakin sedikit konten yang didapat gereja.

Hal yang sama terjadi pada Bani Israil, selama perjalanan mereka pakaian mereka tidak pernah usang dan kaki mereka tidak pernah bengkak, mereka diberi makan dan dirawat, tetapi menjadi tidak puas dengan hal-hal ini dan mulai mengeluh, dan orang-orang Kristen zaman sekarang melupakan pelajaran ini.

Kita harus belajar untuk puas dengan keadaan kita, kita harus belajar lagi bahwa Tuhan tahu apa yang kita butuhkan, bahkan sebelum kita meminta. Orang-orang kafir membutuhkan makanan dan pakaian, yang Tuhan mengerti, dan jika Dia memberi makan burung-burung di udara, binatang di padang, tidakkah kita percaya bahwa jika Dia memberi mereka makan dan merawat mereka, Dia akan mengabaikan anak-anak-Nya?

Akankah ada orang Kristen yang miskin? Ya. “Karena kamu selalu memiliki orang miskin; tetapi kamu tidak selalu memiliki aku.” Siapa yang membuat orang Kristen atau orang lain menjadi miskin? “TUHAN membuat miskin dan membuat kaya; dia merendahkan dan meninggikan.”

Standar hidup didasarkan pada apa yang menurut orang memuaskan, orang miskin yang bekerja keras dan percaya kepada Tuhan tidur nyenyak, tetapi orang kaya sulit tidur karena dia takut kekayaannya akan diambil darinya. Apakah judi itu dosa? Itu semua tergantung pada siapa yang Anda minta, sejauh yang saya ketahui saya puas dengan apa yang Tuhan berikan kepada saya, tetapi bagi orang lain itu mungkin masalah kebanggaan atas apa yang orang lain miliki.

Jika Anda yakin dalam hati bahwa judi adalah dosa, maka itu adalah dosa. Orang lain harus mencari hikmat dan bimbingan Tuhan. Tanyakan pada diri Anda apakah perjudian saya menghalangi melayani Tuhan atau membawa orang lain kepada Kristus? Ini akan menjadi jawaban Anda, ingatlah bahwa apa pun yang Anda taruh di hadapan Tuhan akan menjadi tuhan Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.